Selasa, 27 Januari 2015

Resep Mudah Penghalau Flu: Kikil Kuah Merah

www.rebellinasanty.blogspot.com
Kikil Kuah Merah, Resep dan poto pribadi rebellina
Beberapa hari ini saya tepar, kena flu. Padahal sudah bertahun-tahun enggak kena flu. Saat anak-anak dan suami diserang flu, alhamdulillah saya masih diberi kesehatan untuk mengurusi mereka. Tapi ternyata kali ini, di bulan awal tahun 2015 ini, pilek itu berhasil hinggap di saya. Apa karena efek harga cabai membumbung tinggi ya? soalnya saya selalu meyakini bahwa kemampuan tubuh saya menangkal virus flu tersebut karena saya penggemar cabe, alias masakan pedas.


Memang, sejak punya anak, saya mengurangi masak masakan yang pedas, karena perut  anak-anak dan suami kurang sanggup. saya ngalah, dengan makan cabe rawit bulat, alias mentah, untuk mendongkrak nafsu makan saya. saya memang tidak selera makan kalau menunya tidak ada yang pedas. Nah, beberapa waktu belakangan ini, saya kekurangan stok cabe rawit, karena harganya yang tinggi sehingga warung-warung jarang mau jual cabe rawit. Kalaupun ada, yang dijual masih muda, rasanya tidak pedas, bahkan cenderung langu. Apa ini yang membuat imunitas tubuh saya drop dan kena flu?

Suami pun menyarankan agar saya mulai masak yang pedas (sesuai selera saya) untuk diri sendiri. Sedangkan untuk anggota keluarga yang lain, beda lagi. Sedikit repot sih, tapi saya pikir layak buat dilakukan. Toh berguna untuk diri sendiri. Akhirnya, pagi ini, saya masak deh menu ini. Khusus untuk saya sendiri, namun ternyata suami dan si sulung juga suka. Mau tahu resepnya?
Berikut resep dan cara membuatnya:

Kikil Kuah Merah
Bahan
1/4 kg kikil, potong kecil-kecil/sesuai selera
1 papan tempe, potong kotak kecil
10 buah cabe merah keriting
10 buah cabai rawit tua
10 siung bawang merah
2 sdm saos cabai
air secukupnya
garam, gula secukupnya
penyedap rasa (optional)
minyak untuk menumis

Cara Membuat
Giling cabai merah, cabai rawit, dan bawang merah, tidak perlu sampai halus. Tumis dengan minyak sampai layu. masukkan kikil dan tempe. aduk-aduk sampai tercampur rata. Beri air secukupnya. Tutup dan biarkan sampai setengah matang.Tambahkan saos cabai,  garam, gula dan penyedap rasa. Masak sampai kikil dan tempe matang sepenuhnya. Siap di santap dengan nasi hangat

www.rebellinasanty.blogspot.com
Kikil kuah merah, koleksi pribadi rebellina


Mudah bukan?
Selamat mencoba


28 komentar:

  1. Waah enaak nih pas dimakan dengan nasi hangat dan kerupuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak Tatit. kalau orang Medan bilang makannya sampai tambo-tambo...:)

      Hapus
  2. Wuiihh... maknyuuss tuh kayanya mbak..apalagi makannya pas ujan2 gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak nyus pedasnya :). suka pedas juga Mbak Muna?

      Hapus
  3. wihhh....nasi mana nasiii,enak banget nih mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakai kerupuk, biar makin mak nyus, seperti kata Mbak Tatit :)

      Hapus
  4. Waaaah kebetulan banget udah 2 hari ini seluruh anggota di rumah flu semua Mak, patut dicoba nih resepnya soalnya anak-anak seneng pedas semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyik dong kalau sekeluarga penyuka pedas. enggak repot-repot bikin beberapa menu. mak ada resep pedas lainnya? bagi yuk? karena saya suka pedasss...

      Hapus
  5. Duh ini, enak banget, tapi udah ngga kuat makan pedes :(

    BalasHapus
  6. waaa...pedes2 hangat...kikil biar empuk gimana caranya mak? terus terang belum pernah masak kikil :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya belikikilnya yang dijual di warung atau pedagang sayur itu Mak. kayaknya enggak keras-keras amat. masaknya juga cuma 15 enitan, udah empuk. mungkin kikil yang dalam bayangan Mak, yang kikil jaman dulu, itu alot. saya waktu kecil pernah dimasaki nenek kikil tebal tersebut.

      Hapus
  7. waahhhh, keliatan menggiurkan kikilnya. Sayang saya ga begitu suka pedes :)

    BalasHapus
  8. tadinya saya pikir pake santan..ternyata tidak... daripada ngencess mendingan dicoba suatu hari nih *liat kalender* :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak pakai santan. kelihatan kental ya? mungkin karena pakai saos sambal

      Hapus
  9. besok ke pasar ! thx resepnya *ngeces*

    BalasHapus
  10. aduh kikil...enak...tapi takut...hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa takut Mak Inna? share dong di sini

      Hapus
  11. Penghalau flu ternyata enaaaak banget gini ya, Mbak.
    Mauuuuu.... Makasih banyak ya, Mbak, atas resepnya yang maknyus.

    BalasHapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge