Minggu, 10 Mei 2015

Saat Pertama Kali Makan Kerang Rebus Ala Medan

www.rebellinasanty.blogspot.com
kerang rebus saus sambal kanang nenas
 Ceritanya, saya sering kangen dengan kuliner kampung halaman saya, Medan. Walau sudah belasan tahun tinggal di Bogor, tetap saja lidah saya merindukan sentuhan ‘rasa’ kampung halaman. Walau bisa masak sendiri, sayangnya, tidak bisa setiap hari saya bisa memuaskan kesukaan saya tersebut. Selain terkadang bahan-bahannya yang sulit saya temui di sini, selera saya dan anak-anak plus suami sedikit berbeda. Saya yang sejak lahir dan  besar di kota Medan, terbiasa dan sangat suka makan ikan laut dan seafood. Sedangkan di Bogor ini untuk mendapatkan ikan laut segar, agak sulit. Jadinya, anak-anak malah terbiasa dan suka makan daging ayam. Kalau saya, daging ayam tidak begitu suka…

Ketika ke pasar dan melihat ada penjual yang menjual kerang dara, kerinduan saya akan kuliner kampung halaman membuncah lagi. Tawar menawar pun jadi, selanjutnya, 1,5 kg kerang pun berpindah ke keranjang belanjaan (kerangnya hanya tersisa segitu). Tak sabar ingin segera mengolahnya, seperti saat saya sering menyantapnya dulu di pinggir jalan sepanjang jalan Tanjung Morawa, atau sepanjang jalan arah Belawan, di mana banyak penjual kerang rebus dengan saus kacang dan nenas yang segar sebagai padanannya.


Di rumah, kerang itu saya cuci bersih. Kebetulan juga sedang beli nenas, jadi potongan kulit nenas saya gunakan untuk mencuci kerang hingga bersih dan tidak berpasir. Kerang pun saya rebus, dan saus kacang nenas pun segera dibuat. Saat semua beres, saya ajak anak-anak dan suami untuk menikmati kerang rebus ala kampung halaman (Kerang rebus dengan saus kacang dan nenas ini hanya bisa ditemui di Medan saja. Tidak tahu kalau sekarang, ya)

“Makannya gimana, Bun?” tanya Zulfikar melihat di hadapannya ada sepiring kerang rebus, dan semangkuk saus kacang nenas.

“Makannya pakai nasi, enggak?”timpal si Sulung Kakak Sya.
Suami juga menguatkan pertanyaan mereka, mengingat suami dan anak-anak sama sekali belum pernah makan kerang rebus dengan saus kacang nenas.

“Makannya tidak pakai nasi. Cukup di cocol aja ke dalam sausnya,” kata saya sembari mencontohkan cara makan kerang rebus. Maklum, kerang di Bogor ini amat susah di temui, kalau pun ada yang dijual bukan kerang segar, melainkan kerang kupas. Jadi tentu saja, makan kerang rebus ini merupakan pengalaman pertama mereka.

Saya lihat mereka agak ragu-ragu untuk menyantap kerang rebus dengan cocolan saus kacang dan nenas ini. Namun melihat saya yang begitu antusias dan penuh selera mengeluarkan kerang dari cangkangnya, serta mencocolnya ke dalam saus, mereka pun mulai mencobanya.

“Hmm…, enak…!” kata Ai berkomentar.
“Iya..”, timpal yang lain
“Zulfikar, gimana rasanya?” tanya saya pada Si Bungsu yang sudah terlihat asyik mengeluarkan kerang dan mencocolnya ke dalam saus.

“Enak, Bun..Tapi lidahku agak gatal,” komentarnya. Mungkin Zulfikar  mempunyai alergi terhadap makanan laut tertentu. Tapi rasa gatal itu tidak mengganggu, karena dia tetap menyantap kerang di piringnya sampai habis.

“kalau ayah, gatal juga lidah atau bibirnya?” tanya saya. Suami saya memang agak alergi sedikit terhadap makanan laut, terutama udang.

“Alhamdulillah, tidak Bun,” jawabnya.

So, siang itu seluruh kerang rebus dan sausnya licin tak bersisa. Alhamdulillah, seluruh anggota keluarga menyukainya, walau tak seantusias saya. Wajar saja, mengingat kerang bukan menu yang biasa mereka temui dalam hidangan hari-hari mereka. Beda dengan saya waktu kecil dulu.

Persoalan makanan memang saya biasakan mereka untuk tidak takut mencoba menu baru dari berbagai tempat. Yang penting tidak menjijikkan, dan yang pasti halal. Karenanya, saya rajin menyoba resep-resep unik dari daerah lain, atau pun memperkenalkan masakan khas dari daerah saya sendiri. Sejauh ini respon mereka positif, dan kalau ada yang tidak pas di lidah mereka, mereka katakan terus terang. Seperti saat saya mencoba masakan khas Bogor yang salah satu bahannya memakai leunca. Anak-anak tidak suka dengan rasa leunca yang pahit, dan saya pun tidak suka. Jadinya, menu itu tidak saya masak lagi hingga kini. Yach…, seperti itulah.

Balik lagi ke kisah kerang rebus ala Medan, berhubung anak-anak suka, maka resepnya saya tuliskan di blog. Sebagai warisan untuk mereka kelak, dan juga siapa tahu ada yang ingin mencoba resepnya, silakan aja :)

So, iini Resep Kerang Rebus dan Saus sambal Kacang Nenas Ala Medan
Bahan:
 1 kg kerang dara, atau kerang bulu segar (yang masih berkulit), cuci bersih sampai tidak berpasir, rebus sebentar saja dengan air mendidih dicampur garam dan sepotong arang (abaikan arang bila tidak ada. Arang berfungsi untuk menyerap racun-racun yang terkandung dalam kerang diakibatkan air laut yang telah terkotori oleh limbah beracun)
Bahan Saus:
100gr  kacang tanah, goreng matang
I potong nenas  (kurang lebih 50 gr) yang telah dikupas dan dibuang matanya, parut.
15 buah cabe rawit (tergantung selera pedas atau tidak)
3 siung bawang putih, goreng
1 sdm saus sambal botolan
Garam, gula secukupnya
1-2 sdm kecap manis
Cara Membuat:
Giling bawang putih sampai halus. Tambahkan kacang tanah dan cabe rawit, giling kasar saja.

Tempatkan dalam wadah, tambahkan parutan nenas, saus sambal botolan,kecap, garam dan gula.  Cicip dulu untuk menyesuaikan rasa dengan selera. Siap santap sebagai cocolan peneman kerang rebus panas.
Selamat mencoba, semoga cocok di lidah :)










27 komentar:

  1. duh,, smacam pengen kabur ke rumah yg punya blog untuk bisa makan itu kerang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh-boleh.., bawa istrinya ya :)

      Hapus
  2. enaknyaaa mbak....jadi ngilerr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, memang enak. saya aja pengen lagi, sayang, kerang segar susah di Bogor :)

      Hapus
  3. Enak banget ini, Mak... Di Malang juga kerang biasanya dimakan pake sambal kacang nenas... tapi udah lama banget aku gak makan kerang... jadi pengen....

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh berarti bukan hanya Medan aja yang punya suas kacang nenas ini ya Mbak..

      Hapus
  4. Waah kmrn waktu tugas ke Medan sempet menikmati kerang besar2 dan dicocol sambal nanas gt...
    Anehnya meski segar tp gak amis lho mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau benar cara nycinya, enggak akan amis Mbak. Itu kerang bulu namnya

      Hapus
  5. Akupun org medan mba yg merantau k jkt ;)... dan mnrtku blm ada yg ngalahin rasa kerang rebus medan ya ^o^ Di warung seafood kaki lima jakarta, kerang rebus dgn saus kacang nenas udh ada, tapi rasanyaa jauuuuuuuuh ama yg medan -__- Enak kemana2 saus kerang medan... tiap kali mudik aku biasanya minta adik2 di sana utk makan kerang rebus sumatra di ringroad, ato yg daerah 1nya lg, katanya lbh terkenal tp aku lupa namanya... sausnya juara bangettt... lebaran ini pulang ke mdan pasti bkl muas2in makan kerang rbus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku juga nih Mbak, makanan Medan itu khas banget dan selalu ngangeni :)

      Hapus
  6. kerang rebus medan emang mantaps mbak!!!
    klo ke medan, coba juga ke "kerang rebus sumatra" di jalan ring road (depan SPBU)... beuhh asli enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti akan di coba. semoga dalam waktu dekat bisa pulkam lagi :)

      Hapus
  7. lidah yg gatal itu apa bukan karena nanasnya to mbak? coz aku kalo makan nanas jg suka gatal di lidah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.., kalau kebanyakan memang nnanas bisa bkin gatal lidah. tapi kalau suami dan anak-anak, memang punya riwayat alergi. jadi bukan karena nenasnya

      Hapus
  8. Kalo ga amis...jd pengen coba kerang rebus saos kacang nanas ini. Suami yg suka makan seafood2an tp skrg jarang karena sering sakit darah tinggi, ginjal. Sy pernah nyoba masakan.kerang yg dibalado punya teman..enak jg ternyata makan kerang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amis atau tidaknya seafood termasuk kerang, tergantung cara membersihkannya Mbak. kalau aku sih enggak amis, karena pakai kulit nenas. kalau tidak ada pakai jeruk nipis juga bisa

      Hapus
  9. Itu kerang dara bukan sih? Enak banget kayaknya, huhuhu.

    Salam,
    Shera.

    BalasHapus
  10. di johor medan juga ada kerang yg mantap mbak... kalau gak salah namanya kerang rebus kawan lama.... cobain dech.

    BalasHapus
  11. Duh, kira-kira aku alergi gak ya makan ini :3

    Salam,
    Oca

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda pernah coba makan belum? kalau belum, berarti belum tentu alerg, hehehe

      Hapus
  12. Saya Alergi Dengan Kerang, Tapi Saya suka banget dengan Kerang....rasanya pengen menikmari sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebelum makan kerang, katanya bisa diakali dengan minum obat anti alergi. tapi sayatidak tahu persis deh.

      Hapus
  13. dulu waktu kecil dan masih tinggal di simpang limun medan,saya sering makan kerang rebus sama bapak saya tapi sekarang sudah jadi kenangan

    BalasHapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge