Rabu, 27 Mei 2015

Balada Muka Tua

www.rebellinasanty.blogspot.com
Jadi anak sulung itu,  berpengaruh terhadap pancaran wajahkah?. Setidaknya, itu berlaku bagi saya, sulung dari 8 bersaudara. Karena kebanyakan mikir, imbasnya penampakan wajah saya jadi boros, melebihi usia yang sebenarnya. Makanya, saya enggak ikutan aplikasi tebak umur yang kemaren heboh di medsos. Takut dibilang nenek-nenek, hahaha.

Banyak pengalaman soal muka boros, alias muka tua. Kalau jaga warung saat masih SMP, saya kerap dipanggil, “Bu” sama pembeli yang baru (bukan tetangga).  Padahal saya khan masih unyu-unyu.. Jadi pasang wajah cemberut sambil ngelayani. Enggak heran, wajah saya jadi tambah tua  deh. Cemberut… terus.

Lalu,waktu awal kuliah. Ceritanya jalan kaki menuju kampus. Ada yang mepeti pakai motor. Mahasiswa. Tanya ini tanya itu dan saya jawab seperlunya. Sampai dia tanya saya angkatan berapa. Waktu saya sebut, eh dianya enggak percaya dan bilang kalau semula saya dikiranya Bu Dosen. Gubrak!


Yang paling tidak enak itu kalau jalan dengan mama saya. Mama ini memang terkenal sejak gadis sebagai kembang desa. Dan jarak usia saya dengan mama cuma terpaut 19 tahun. Jadi kalau kemana-mana, enggak ada yang nyangka saya ini anak mama. Rata-rata bilangnya saya ini adik mama. Hiks..

Itu sih belum parah. Yang bikin nyesek itu kalau ngomongnya di depan saya terang-terangan, “Ih, mamanya kok lebih muda ya  dari anaknya!” 

Bete enggak dengernya? Dalam hati pengen ngeplester tuh mulut orang. Enggak punya hati ya ngomong begitu di depan anak remaja yang lagi butuh kepercayaan diri? Paling tidak, simpan kek pendapatnya di dalam hati.

Yang membekas itu waktu saya di rawat di rumah sakit karena baru operasi. Mama yang sok super sibuk tidak bisa nemani saya di rumah sakit. Jadi hanya menemani saya beberapa jam, lalu pulang. Setelah pulang, pasien di sebelah saya yang juga dikunjungi kerabatnya berkomentar dengan suara rendah (namun tetap bisa saya dengar) dalam bahasa Jawa harian, “Anak-e  kok lebih elek ya dari mboknya!”

Spontan saya melotot ke arah yang ngomong sampai dia kaget. Dia kira saya enggak ngerti ya bahasa Jawa, mentang-mentang mata saya sipit! Nenek saya suku Jawa, tau. Jadi saya biasa mendengar nenek bicara dalam bahasa Jawa harian (kasar).

Pengalaman sejenis itu kerap terulang pada saya, sampai akhirnya jadi biasa deh. Dan hidup bergulir terus, saya menikah..lalu punya anak.

Waktu masih punya Syafa, setiap kali bawa dia (masih di gendong) ke pasar atau jalan-jalan, pasti ada saja orang-orang yang memandangi Syafa dan saya bergantian dengan pandangan seolah-olah bertanya, “Ini ibunya atau pengasuhnya, ya?”

Prasangka? Setidaknya itu kata saya menegur diri sendiri. Dikuatkan juga oleh suami. Tapi…., lagi-lagi deh, “Itu anak asuhnya ya, Bu? Lucu banget…”

Atau…
“Cucunya cantik banget, Bu. Bapaknya bule?”

Hiks..pengen guling-guling deh. Bule dari mana? Bapak-e Sunda. Emaknya yang imut ini yang keturunan bule, tau! Gitu saya membela harga diri yang berdarah-darah. Tapi dalam hati aja, hahahaha.

Kejadian seperti ini selalu terulang. Pendaftaran sekolah, di puskesmas, di mall, di rumah sakit, di lingkungan yang baru etc..etc..

Dan tetap terulang saaat anak saya nambah, dari satu jadi dua, lalu tiga, dan terakhir empat.
Sampai saya pindah ke rumah sekarang ini, kuping dan hati saya akhirnya kebal menerima komentar soal wajah boros saya ini. Waktu kecil, dibanding-bandingkan dengan mama, sudah menikah, eh, dibanding-badingkan dengan anak-anak. Duh dunia…

Tapi ndilalahnya, Allah kasih penyeimbangnya kali ya. Saya diberi jodoh pasangan yang usianya lebih muda. Brondong, gitu. Dan apesnya (atau beruntung), wajah suami ini menurut saya enggak termasuk tipe boros, begitu-begitu aja sejak awal menikah sampai kini. Saya lah yang lagi-lagi harus meluaskan hati setiap kali jalan ama suami.

Apalagi waktu awal-awal nikah, belum bawa bontotan krucil-krucil sebagai peneguh kami ini pasangan suami istri.. Selalu saja  ada ‘pandangan’… (tahu khan pandangan yang seperti itu?) dari orang-orang yang melihat kami. Kalau hal itu terjadi, suami pasti akan menggenggam tangan saya erat-erat, menguatkan hati saya, bahwa apapun kata dunia tentang penampakan wajah saya,  di matanya saya seperti lagu yang kerap dia nyanyikan untuk saya sembari memainkan piano mainan anak-anak, “beautiful in my eyes” .

 Duh…, kalau sudah begitu, dunia serasa milik berdua, yang lain numpang…, hahahaha.









30 komentar:

  1. Balasan
    1. kalau mbak Dewi, enggak boros kayak saya. malah awet dan ayu terus :)

      Hapus
  2. Duh ending nya.. co cwiiiit.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja dibikin begitu mbak, biar enggak makin nyesek, hahahaha :)

      Hapus
  3. Saya juga boros dan luwih elek dari emaknya... suwamik brondong pulak! *toss*

    BalasHapus
  4. aih,so sweet bangetttt....pake gandengan tagan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang jarang Mak, soalnya dia sering gendong anak-anak, hehehehe

      Hapus
  5. Saya anak sulung jg mb... Agak boros jg kayaknya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalau begitu toss juga deh :)

      Hapus
  6. Mashaa Allah.... aku yang awalnya melow jadi senyum2 sendiri baca endingnya. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. nulisnya enggak diniatkan buat mellow yang bacanya kok mbak Ir, hehehehe

      Hapus
  7. hehe...saya juga pernah dikira lebih tua dari suami, oleh teman suami. mm sebel sih tapi mau gimana lagi. padahal beda cuma 5 bulan lbh muda saya. malah ada tukang cukur yg nanya saya ini nenek atau ibunya anak saya yg mau dicukur? gatau becanda apa serius. tapi lain kali ada yg bilang saya kakaknya atau ibunya anak? hehe kayanya kalo saya tergantung deh mak. kalo lagi otak kusut, penampilan jd tua hehehe . ada2 aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya mak, kalau otaknya lagi kusust, makin bertambah tua berkali-kali lipat, hehehehe. Akhirnya dibawa santai sajalah

      Hapus
  8. Alhamdulillah ya mba, punya suami lebih muda, brondong hehe..
    betewe saya anak sulung 7 bersaudara, beda tipis ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss deh buat sama-sama sulung, Mbak :)

      Hapus
  9. Yang penting endingnya mbak....happy endigkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau happy ending, belum tahu sih, karena hidup masih berjalan. but so far...,ok :)

      Hapus
  10. itu endingnya nendang banget, yang lain numpang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja ditulis begitu, untuk menghibur diri sendiri, hahaha

      Hapus
  11. Endingnya itu tuh mba yg bikin hati klepek2 ya...saya juga sulung loh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, itu buat menghibur hati Mak. toss ah buat sesama sulung :)

      Hapus
  12. Duh, co cuitt! <3 <3 Yang penting hati mak, dan suamimu nggak bisa ketipu oleh wajah. Beruntung banget dia ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, komen yang paling jleb.., bikin kuping saya sli naik sekian senti :)

      Hapus
  13. Kebalik. Kalau aku malah sering disangkain masih kecil/sekolah. Gak enaknya kalo ketemu orang kepo, pas tau udah punya anak, 5 lagi, terus nanya macem2 dan suka bikin gak nyaman :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakin deh Mak Sary masih dianggap muda, memang awet muda. Mau bagus atau enggak, kalau ada org yang terlalu kepo bikin risih ya Mak. dalam hal apapun itu

      Hapus
  14. ga ush didgrin omongan org yg gitu mba :D.. drdulu ya, aku g prnh suka bicarain org di fisiknya.. krn aku sadar, aku jg ga sesempurna itu.. punya hak apa sampe2 aku hrs bilang org lain jelek, ato boros ato gendut... ga lah... takutttt.. ntr dpt karma dr di atas lagi :D..

    Btw, gemes bgt ama ankmuuuu ^o^...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sikap mbak Fanny persis suamiku. Dia itu paling enggak mau menilai org lain dari fisik. kalau soal enggak usah didengerin, akhirnya kebal sendiri, hehehee

      itu foto syafa waktu usia setahun,Mbak. Yang sering dibilang cucu saya, hiihihi

      Hapus
  15. Huaaaa, aku bangeeet ini tulisannya :D

    BalasHapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge