Jumat, 05 September 2014

Sambal Pedas Ala Bunda

Lebaran kemaren, waktu di rumah mama mertua, selain lidah dimanjakan oleh hidangan enak-enak buatan mama dan Tante Yulin, selera pun jadi bertambah-tambah dengan adanya sambal botolan. Sebelumnya, sebagai seorang cabe mania, saya selalu mencari-cari cabe rawit di dalam kulkas di tempat mama. Enggak klop rasanya kalau enggak kena cubitan pedasnya tumbuhan yang satu ini. Kalau cabe botolan yang dalam bentuk saus, mau apapun mereknya, enggak pernah cocok di lidah saya. Nah, tahun ini meja hidangan di rumah mama mertua, semakin rame dengan adanya sambal dalam botolan ini. Bukan saus lho, sambal beneran.


Kata Tante Yulin, yang jauh-jauh bawanya dari Jawa Timur, sambal ini terkenal di sana. Namanya sambal B* R**i. Dan semua anggota keluarga langsung pada suka, termasuk saya dan anak-anak. Level pedasnya, masih bisa ditolerir oleh lidah kakak, si sulung. Namun kalau lidah saya, masih kurang pedas, walau tetup.., enak!
www.rebellinasanty.blogspot.com
Acar Cabe, Foto pribadi Rebellina


Di rumah, saya memang suka bikin sambal. Berasal dari keluarga yang maniak cabe, makan tanpa cabe, seperti gimana…gitu. Sayangnya, lidah suami dan anak-anak kurang bisa mengikuti selera saya. Jadilah kadang untuk memenuhi hasrat pedas, saya makannya pakai cabe rawit mentah. Kadang-kadang, saya bikin sambal terasi dalam jumlah banyak. Sebagian dimasukkan dalam wadah tertutup untuk pemakaiaan berapa hari. Tetapi ya itu, seringnya makannya pakai cabe rawit mentah saja, atau bikin acar cabe yang segar.

Ceritanya, suatu waktu saya baca postingan di grup NCC mengenai sambal ala B* R**I yang terkenal ini. Kata si pemosting (duh, maaf bener, lupa namanya, dan susah cari postingannya, sudah tenggelam dalam lautan ribuan postingan lainnya), dia dapet resep sambal ala tersebut dari blognya Mbak Rina Rinso. Saya sih belum pernah lihat blog tersebut. Saya cuma baca hasil postingan yang di grup NCCnya. Yang saya ingat, resepnya serba 250 gr.

Nah, kemaren belanja bulanan ke pasar. Harga cabe dan bawang ternyata masih normal-normal saja. Kebetulan, saya ingat resep yang di share tersebut. Serba 250 gr. Akhirnya, saya coba bikin sendiri deh sambal pedas ala itu dengan gaya sendiri.

Berhubung saya penggemar pedas, resep 250 gr itu saya naikkan jadi 350 gr, dan pakai cabe rawit merah semua. Ini resep sambal pedas ala saya, yang terinspirasi dengan postingan resep sambal ala B* R**I dari NCC.

Sambel Pedas Ala Bunda
Bahan:
250 gr cabe rawit merah
100 gr cabe hijau keriting
250 gr bawang merah
100 gr bawang putih
Minyak goreng 350 ml
www.rebellinasanty.blogspot.com
Bahan-Bahan Sambal Pedas Ala Bunda, koleksi pribadi Rebellina

Cara Membuat:
Semua bahan setelah dibersihkan dan dicuci, digoreng dalam minyak, sampai bawangnya layu dan cabenya sedikit mengering kulitnya. Lalu, saring, dan blender kasar. Setelah itu, goreng lagi dalam minyak yang sama dengan api kecil, sampai sambalnya dan minyaknya menyatu. 
Dinginkan. Bagi-bagi dalam beberapa wadah tertutup sesuai pemakain. Siap deh sebagai penambah selera makan anda.  
www.rebellinasanty.blogspot.com
Hasil Jadi Sambal Pedas Ala Bunda, koleksi pribadi Rebellina

www.rebellinasanty.blogspot.com
Sambal Pedas Ala Bunda dalam wadah, koleksi pribadi Rebellina


Oh ya, di resep asli dari grup NCC semua bahan memakai ukuran 250 gr dan tanpa bawang putih.Dan cabai rawit yang dipakai campuran dari cabai rawit hijau, dan merah.  Saya pakai bawang putih agar perut tidak sakit, mengimbangi pedasnya rawit. untuk cabai, saya padukan cabai rawit merah dan cabai hijau kerinting. Ok, selamat mencoba.


Peringatan: 
makan Sambal Pedas Ala Bunda  ini bisa membuat kuping terasa mengeluarkan asap, dan persediaan beras menurun dratis. Ini berlaku buat keluarga saya, heheheeh!







24 komentar:

  1. Saya juga penikmat makanan pedas! :D Makasih resepnya mbak...

    BalasHapus
  2. hehe...boleh juga ni, buat persediaan..tapi lagi nyusuin, klo keseringan pedas, si bayi sering pup n dikit2 pup nya, kasihan...awalnya saya gak percaya, eh ternyata bener...:-)

    oya, saya kalau nyambel juga bahannya begitu mbak...tapi bedanya, goreng sekali, trus diulek, langsung habis sehari coz bikin porsi dikit...kadang klo suka saya kasih terasi dikit dan tomat dikit...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalau saya kebalikannya Mabk Nunung Nurlaela. walau lagi nyusui, hajar aja. alhamdulillah, bayinya enggak apa-apa sih. beda-beda kali ya..

      Hapus
  3. Sama dengan mbak cuman aku serba 100 gram, kadang aku tambahin teri medan atau udang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. tadi waktu buat, pake minyak yang bekas goreng teri. Rasanya makin nendang. Berarti idem dengan saran mbak Tatit nih.

      Hapus
  4. Maknyus kayaknya. Layak dicoba nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka pedas juga berarti ya Mbak Laila?

      Hapus
  5. oh brarti digorengnya dua kali ya..? kapan2 bikin ah. thanks resepnya mak.. :)

    BalasHapus
  6. Maakk.. sptnya pedas-tapi-enak ya? Mo coba niru resepnya boleh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan Mak. di share buat berbagi kok

      Hapus
  7. waaah maaak...asli bikin ngileeer...mari kita ngulek malem ini :)..toss duluu aah dengan sesama pencinta sambaaal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss ah.., ternyata banyak yang pecinta sambal, alias sambal mania heheheh

      Hapus
  8. daatanggg, saya juga penggemar sambeell..
    tp semenjak hamil ini sering dilarang sama orang2 rumah, padahal tetep doyan..
    emang sih klo bandel, malemnya suka panas perutnya huhu...segera nyobain resep ah klo si dedek udah kluar...
    salam kenal, mak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk barisan penggila sambal juga rupanya. saya waktu hamil, malah tiap hari makan rujak pedas melulu. alhamdulillah sih, bayinya gpp, hehehe. Salam kenal juga ya

      Hapus
  9. Aku tak bisa membayangkan betapa pedasnya sambal buatan Mak Rebelinna...sampe bisa keluar asap dari kuping, hehe... Melihat penampakan sambal pedas itu sebetulnya jadi ngiler lapar lho Mak... Tapi sayangnya aku bukan penyuka masakan pedas...aku juga tak suka sambal... Pernah suatu hari aku makan bareng teman2...saat mereka tahu aku makan tak pakai sambal malah mereka heran... Lalu aku jelaskan kalau aku makan tak pernah pedas... Tetapi kalau aku lagi ngebet makan sambal aku bikin sendiri lho... Cabai merahnya cuma 2 biji...aku uleg bersama bumbu2 lainnya lalu aku tumis agar citarasa pedasnya tak terlalu tajam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap orang punya selera beda-beda kok Mak. Kebetulan saya latar belakangnya dari keluarga penyuka pedas, jadi lidah sudah biasa kena cabe. mungkin kalau dari keluarga yang suka makaanan manis, lain lagi ceritanya :)

      Hapus
  10. saya suka masakan pedas mbak level 5 berrrrrr,,,,,,, rasanya mak jleb di lidah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo, bagi dong resepnya. khan sesaama penyuka pedas...

      Hapus
  11. waaa ini... sebenernya arin suka pedas mba.. tapi karena setahun belakangan ini arin masak buat temen-temen studio, jadi standar pedasnya dikurangi deh, hehe... untuk sambal juga, rawitnya dikurangin, yang dibanyakin cabe keritingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah kalau sudah bicara kepentingan orang lain. banyak standar kita yang dikurangio, termasuk soal selera pedas ya, Rin. Tapi, tetep aja kudu pakai sambel, hehehe

      Hapus
  12. sambelnya bikin lapeeer bunda :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya tulis, siap-siap denngan persedian beras yang menurun dratis. karena adanya sambel, bawaannya jadi pengen makannnn terus :)

      Hapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge