Selasa, 06 Oktober 2015

Si Badung Dari Kampung


http://rebellinasanty.blogspot.com
Saya masih ingat siapa saja temen-temen masa kecil saya di atas. Saya yang duduk di sepeda roda 3. Lucu enggak, hehehe
Bicara masa kecil? Wah, itu  saya sekali deh. Kalau lagi ngumpul bareng anak-anak, saya suka berbagi cerita mengenai masa kecil saya di kampung.
Dan respon anak-anak mendengar cerita masa kecil saya?

“Wah..,Bunda badung!”

Segitunya?

Hiks..(Bundanya pura-pura nangis)

Tapi sepertinya, enggak salah sih pendapat mereka. Nenek dan mama saya sering menceritakan kebadungan yang saya lakukan sewaktu kecil. Setiap sore, saya yang sudah mandi dan didandani cantik dan imut, akan membuat nenek saya naik pitam lagi karena harus memandikan saya kembali.

Kenapa?



Karena saya sengaja mencari comberan sebagai tempat bermain sembari berguling-guling di situ. Yiks…

Kebadungan lainnya saat nangkap ikan gobi.
Ikan gobi ini bentuknya kecil, dengan  perut yang gendut.
Gara-gara gemes dan ingin tahu apa yang ada di dalam perut gendutnya, ikan gobi yang saya tangkap saya pencet perutnya. Lihat ikan gobinya mati, nangis gerung-gerung.  Nakalnya saya! Beneran malu kalau ingat yang ini. Maafin saya ya ikan gobi...

Di jaman saya itu, ikan gobi ini sangat banyak seliweran di air parit yang lancar mengalir. Coba kalau sekarang, boro-boro mau ketemu ikan gobi, lihat paritnya sudah mau muntah karena penuh sampah. Gobinya udah langka atau punah ya saat ini? Soalnya enggak pernah kelihatan lagi.
http://rebellinasanty.blogspot.com
kayak gini nih ikan gobinya, walau seingat saya dulu perutnya lebih gendut. 

Ngejer-ngejer anak ayam sampai induknya marah dan nyerang saya, itu pengalaman lain yang tak terlupakan. Pembalasan si induk ayam sukses menorehkan cakarnya di pipi saya. Alhasil, ngadiri pesta ulang tahun teman kurang kyut deh karena pipi saya ditempel plester!

http://rebellinasanty.blogspot.com
Saya yang baju biru, dengan plester di pipi kiri. Jadi ngurangi kyut dan imutnya, hiks!

Tapi, kebadungan saya diimbangi juga  dengan hal positif lainnya. Yakni aktif di berbagai lomba . Setiap ada perlombaan, mulai 17Agustusan,Maulid Nabi, dan hari besar lainnya, saya pasti ikut. Balap karung, langganan juara nomor satu. Sepeda lambat, nah ini selalu di bawah  Ipah, temen sekampung saya yang tomboi. Baca puisi dan pidato, saat itu enggak ada deh yang  nandingi saya. Sampai-sampai jadi utusan untuk lomba tingkat desa, hahaha #sedikit-nyombong,#keplak-pale-sendiri.
http://rebellinasanty.blogspot.com
walau gerakan nari saya kaku dan enggak luwes sama sekali, tetap pede habis. kiri paling belakang itu sayanya :)

Motivasinya, kalau juara kan dapat hadiah buku. Lumayan, ngurangi beban mama saya biar enggak beli buku tulis. Ini beneran loh, saya tuh hampir setiap tahun enggak beli buku tulis, karena dapet hadiah dari lomba. Kalau sekarang, mungkin diidentikkan dengan pemburu GA, walau enggak sukses-sukses amat, hehehe.

Main patok lele, yeye (karet gelang), masak-masakan, bikin kue dari tanah, congklak, bekel, alip cendong (petak umpet), gotri, guli (kelereng), adu balap sepeda, dan banyak lagi, itu mah keseharian saya sepulang sekolah. Terkadang, karena kelewatan mainnya, kalau tidur jadi kebawa mimpi. Nenek yang jadi korbannya, sering tertendang kaki saya saat mimpi main lompat yeye. Atau, jadi ngompol di kasur!

Berlarian ngejar layangan, nangkap capung dan kupu-kupu, main tembak-tembakan dengan peluru dari bakal buah jambu air yang gugur, atau pakai  batang daun pisang, semua itu juga mewarnai masa kecil saya. Seru, khan?
http://rebellinasanty.blogspot.com
ini alat tangkap capung dan kupu-kupu ala jaman saya. sekarang saya buatin buat anak-anak untuk seru-seruan nangkap kupu-kupu, lalu dilepasin lagi 

http://rebellinasanty.blogspot.com
yang ini tembak-tembakan dari pelepah batang daun pisang. seru loh, kata anak saya.

Alhamdulillah, kenangan main masa kecil itu sedikit banyak saya wariskan ke  anak-anak saya. Walau tidak semuanya, karena jamannya berbeda jauh. Setidaknya, mereka masih bisa menikmati main sepeda,guli, petak umpet,masak-masakan, pecah piring, congklak, tembak-tembakan pakai batang daun pisang (saya yang buat, dan mereka antusias banget mainnya),  dan lainnya.
http://rebellinasanty.blogspot.com
begini main ala jaman saya yang saya wariskan ke anak-anak.

http://rebellinasanty.blogspot.com
bermain bersama kakak, siap tembak... :)


 Kalau badungnya?
Jangan ah..
Cukup bundanya saja yang di cap badung!
http://rebellinasanty.blogspot.com
ini foto imut saya waktu kecil. udah kelihatan badungnya. Merajuk waktu di foto :)
yang ini setelah jadi ibu 4 orang anak. Insha Allah tidak badung lagi.



(499 kata beserta judul)

Tulisan ini Diikutsertakan Dalam Pena Cinta First Giveaway 


16 komentar:

  1. Dulu sy jg suka bikin kue dr tanah, bekel, bikin gubug dr karung sm ranting pohon, btw bikin tembakan dr batang pisang caranya gmn mak, pengen bikin utk anak2

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang kok Mbak. batang pelepah daun pisangnyanya dipilih yang agak besar, lalu kerat-kerat bagian atasnya menjadi beberapa bagian. Ditekuk agar bisa membuka. Ketika ditutup dengan tangan , akan bunyi klep, seperti bunyi tembakan. (bisa enggak ya membayangkannya? )

      Hapus
  2. Hahaha seru sekali bunda...sekarang badungnya bermetamorfosa menjadi krearifitas ya bun..btw bunda sudh punya anak empat masih imut kok ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, baru kali ini deh ada yang bilang saya imut dengan usia segini. Biasanya saya dikenal dengan wajah boros, hahaha :)

      Hapus
  3. Aih... Tinggal di kampung mmg asyik ya, Mbak. Saya dulu jg suka cari ikan di kali belakang rumah. Makanya klo anak2 main di kali kotor itu, saya biarkan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tul Mbak. Biar anak-anak merasakan sensasi bermain di alam yang tak akan terlupakan seperti kita, dan menjadikannya kisah yang aakn dibagi ke generasi selanjutnya.

      Hapus
  4. aaaah, masa kecil memang ngangenin ya mak...jadi inget ..3 sodara saya laki2 semua..kalo main mnjat phon dan semacamnya. saya yg perempuan juga ikut dong manjat. bahkan saat mereka nyoba2 rokok, duuuuh..ampun deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau manjat pohon, saya pernah juga Mak. enggak sampai tinggi udah gemetaran, takut ketinggian soalnya :)

      Hapus
  5. hihi, kalau diingat-ingat, kayaknya pengen balik kecil lagi ya mba? ga ada beban, hehe.. kalau anak2nya mau main di comberan, boleh ga mba? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau comberan sekarang ini, kok ya saya ngeri ngasih ijinnya Mbak Arin. Soalnya comberan sekarang ini dengnan masa kecil dulu, bedaaaa jauh. Tapi sesekali bolehlah, hanya saja enggak tahu lagi apa yang mau di cari di comberan. ikannya enggak ada lagi sih...Jadinya anak-anaknya sendiri yang enggak mau main comberan. tapi kalau main di sungai, sering. cari kepiting kecil-kecil. saya biarkan...

      Hapus
  6. Imuuuuttttt.hihihi
    Biasanya yg badung yg diapalinnya mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. imut yang ..., hahahaha. udah enggak imut lagi deh, udah mak anak 4 :)

      Hapus
  7. liat foto yg di panggung itu dgn ingat beberapa waktu lalu liat anak2 sekarang tampil di panggung... beda banget *sampe gak bisa disebutin bedanya dimana*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau anak jaman dulu, kalau di panggung, baik mau nari atau kegiatan seni lainnya, masih kelihatan lugu, polos, dan malu-malu. anak-anak jaman sekarang, over, dan sangat ambisius, serta terlalu berlebihan, baik gaya, maupun makeupnya. ini menurut saya loh

      Hapus
  8. Ketahuan ya kalau badung hehehe

    Terima kasih sudah ikutan mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, baru jawab, maafin.., sama-sama. selalu senang ikut GA teman, tetapi kalau sempat dan cocok dengan hati

      Hapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge