Sabtu, 22 Maret 2014

Hari Leye-Leye

www.rebellinasanty.blogspot.com
credit
Horee...! Sabtu datang lagi. Dan selalu, saya menyambutnya dengan gembira. Sabtu yang selalu identik dengan weeked, alias  akhir pekan, memang kerap disambut dengan gembira bagi sebagian pekerja, karena Sabtu dan Minggu  berarti libur (bagi sebagian pekerja) dan merupakan moment untuk dinikmati bersama keluarga atau pun orang yang dikasihi.

Tapi, saya khan bukan working mom dan suami saya pun kerjanya dari rumah. Berarti saya setiap hari bisa melewatkan waktu bersama dengan keluarga, kan? Jadi, apa bedanya hari Sabtu, Minggu, dan hari yang lainnya bagi saya? Toh setiap hari adalah hari-hari kami selalu bersama.

Justru itu, karena setiap hari bareng keluarga, apalagi suami bekerjanya kebanyakan dilakukan di rumah, membuat saya merasakan butuh untuk melepaskan diri dari rutinitas harian, setidaknya sekali dalam seminggu. Sabtu saya pilih, tentunya dengan ijin suami, sebagai hari off duty saya, alias ‘me time’ book! Dan saya memberi istilah keren untuk hari me time saya sepenuhnya itu, yakni Hari Leye-Leye.

Di Hari Leye-Leye ini, saya bebas dari tugas memasak, bebas dari bebersih, bebas dari urusan anak-anak, pokoknya hari santai full buat saya pribadi. Tapi prakteknya enggak gitu-gitu juga sih. Mana pernah ada seorang ibu bisa full off duty dari kewajibannya, iya enggak. Teuteup aja turun tangan dikit-dikit, baik ke dapur, ngurusin anak-anak, de el el.. Hanya saja, di Hari Leye-Leye ala saya ini, bila saya bermalas-malasan dan sibuk dengan hobi sendiri, saya tidak merasa bersalah, karena ini kesepakatan yang sudah disetujui anggota keluarga.

Emangnya, ngapain aja sih di Hari Leye-Leye ini?
Buanyak dong. Saya bebas bermalas-malasan sepanjang hari di kasur, baca buku dan majalah sampai mata sepet. Bebas ubek-ubek kompos sampai tangan lumutan, atau duduk manis di depan kompie sambil ngupi-ngupi. Pokoknya Hari Leye-Leye adalah me time saya sepenuhnya.  Kebetulan, saya enggak suka shoppin kecuali belanja keperluan bulanan. Enggak suka ke salon untuk perawatan, karena saya melakukannya sendiri di rumah (bikin masker wajah dan scrub tubuh sendiri dari bengkuang dan tepung beras), enggak suka kumpul-kumpul dengan tetangga, karena ujungnya bahas sinetron enggak mutu (enggak nyambung juga,karena enggak pernah nonton), dan berujung ke gossip.
www.rebellinasanty.blogspot.com
credit


Hari Leye-Leye juga enggak melulu saya habiskan di atas kasur bermalas-malasan. Malah enggak betah, dan badannya sakit semua. Lebih suka bawa kamera si Ayah, trus jalan-jalan ngider keliling kampung (sekuat kaki melangkah) bersama anak-anak, sambil mencari-cari objek yang menarik untuk di foto. Walau hasil poto enggak bagus-bagus amat, tetap saja senang. Dari ngider-ngider ini saya menjalin silaturahmi dengan tetangga, karena saya jarang keluar rumah. Tak jarang dari berkah silaturahmi ini saya banyak dapat pengetahuan baru, biasanya seputar tanaman.
www.rebellinasanty.blogspot.com
buah langka, hasil eksplorasi di hari Leye-Leye. Berenuk namanya


Hari Leye-Leye juga sering saya isi dengan jalan-jalan berdua bareng suami. Anak-anak di rumah,karena alhamdulillah si sulung sudah bisa diberi amanah untuk menangani situasi rumah. Tentunya sudah ada pembekalan yang ditanamkan ke dirinya apa yang harus dilakukannya dalam situasi tertentu. Lagipula, adik-adiknya juga sudah mandiri. Ai yang berusia 6 tahun saja sudah bisa masakin telur dadar untuk saya. Tapi kalau saya dan suami keluar rumah, mereka saya larang untuk menggunakan kompor, dan saya pun sudah memastikan segala hal aman untuk mereka.

Jalan berdua bareng suami juga enggak lama-lama amat. Paling lama 2 jam. Enggak nyaman meninggalkan anak-anak terlalu lama tanpa ada orang dewasa disekitar mereka. Suami saya paling tahu kalau saya suka jalan-jalan melihat-lihat daerah yang baru, atau sekedar melihat tanaman yang banyak dijual di pinggir jalan di sekitaran Jl Dadali, Pemuda, dan Pajajaran. Juga ada yang di seputaran RS Marzuki Mahdi. Kalau minat dan ada duitnya, turun dan beli. Kalau enggak, ya cuma di lewati saja.

Jalan berdua dengan suami tanpa anak-anak, kadang perlu dilakukan. Untuk menyegarkan hubungan, sekaligus memberi waktu buat kita berdua melepaskan diri sejenak dari perasaan jenuh. Setelah itu, kita berdua seperti mendapat energi baru untuk kembali menjalani hari-hari rutinitas dengan senang hati.
Namun kadang juga saya melepaskan sedikit waktu dari masa Leye-Leye saya itu dengan berbelanja kebutuhan dapur di pasar tradisional. Soalnya, kalau hari Minggu saya lakukan, khawatir semuanya mepet. Hari Minggu adalah hari saya menyiapkan keperluan perbekalan untuk anak saya (makanan bekal dan snack) untuk masa 5 hari sekolahnya. Atau, Hari Leye-Leye terpaksa tidak berlaku bila ada tamu yang datang, terutama keluarga.

Nah, selepas Hari Leye-Leye ala saya, saya sudah merasa full energi lagi untuk mengisi hari selanjutnya dengan rutinitas, sampai tiba lagi Hari Leye-Leye saya. Kalau teman-teman yang lain, punya enggak ya Hari Leye-Leye seperti saya?
 
www.rebellinasanty.blogspot.com
Add caption




12 komentar:

  1. Wah...sama nih Mbak... Hari Sabtu merupakan hari leyeh-leyeh bagiku...dimana aku bisa menikmati waktu sepanjang hari dengan kegiatan yang kusuka..















    Wah...sama donk dgnku... Hari Sabtu begtu kutunggu krn aku bisa menikmati waktu leyeh-leyeh dan mengisinya dgn kegiatan yang aku suka... misal ngeblog dan nulis...



    BalasHapus
  2. yaaaak, komenku semoga ga dobel :D tetiba inet ngdrop..happy weekend ya mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Mak. masih bandung-jakarta kah di hari kerja?

      Hapus
  3. hihi sama, sabtu hari leye leye, baca bisa baca sepuasnya, ataupun duduk manis di depan lepie :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. duduk manis di depan lepie, sambil ngupi enggak? hehehehe

      Hapus
  4. Sama mak...tp sy sih gak tetapin hari...dimana sy mau stop all activity ya disitu sy memanjakan diri...bs tdr seharian, bs didpn lappy berjam-jam, baca2...atau masak kesuakaan sy sdri...jd pokok sak karepku lah bhs jawanya mak.....hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ceritanya, tiap hari mak hari leye-leye ya...Asyik...

      Hapus
  5. wah mak, weekend malah saya kerja, jadi ga bisa leye-leye.. lho, malah curhat nih saya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti pilih hari leye-leyenyayang lagi enggak kerja mak :)

      Hapus
  6. mba itu buah berenuk atau buah maja yg masih kecil? dulu aku pernah punya tetangga yg punya tanaman buah maja..sayang ga punya dokumentasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah curiga pasti ada yg nanya soal berenuk dan maja. itu buah berenuk mbak. bentuknya lebih besar dari buah maja.

      Hapus

Hai.., Terima kasih sudah mau baca tulisanku. Jika berkenan, beri komentar ya. Setiap komentar insha Allah pasti dibalas, kecuali yang nyepam dan SARA ya. Komentar anda, membantu banget buat perbaikan Blog ini. Salam, Rebellina :)

badge